Minggu, 08 Februari 2009

HSE

HSE
HSE (Health, Safety, Environment,) atau di beberapa perusahaan juga disebut EHS, HES, SHE, K3LL (Keselamatan & Kesehatan Kerja dan Lindung Lingkungan) dan SSHE (Security, Safety, Health, Environment). Semua itu adalah suatu Departemen atau bagian dari Struktur Organisasi Perusahaan yang mempunyai fungsi pokok terhadap implementasi Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) mulai dari Perencanaan, Pengorganisasian, Penerapan dan Pengawasan serta Pelaporannya. Sementara, di Perusahaan yang mengeksploitasi Sumber Daya Alam ditambah dengan peran terhadap Lingkungan (Lindungan Lingkungan).

Membicarakan HSE bukan sekedar mengetengahkan Issue seputar Hak dan Kewajiban, tetapi juga berdasarkan Output, yaitu korelasinya terhadap Produktivitas Keryawan. Belum lagi antisipasi kecelakaan kerja apabila terjadi Kasus karena kesalahan prosedur ataupun kesalahan pekerja itu sendiri (naas).

Dasar Hukum
Ada minimal 53 dasar hukum tentang K3 dan puluhan dasar hukum tentang Lingkungan yang ada di Indonesia. Tetapi, ada 4 dasar hukum yang sering menjadi acuan mengenai K3 yaitu:
Pertama, dalam Undang-Undang (UU) No. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Kerja, disana terdapat Ruang Lingkup Pelaksanaan, Syarat Keselamatan Kerja, Pengawasan, Pembinaan, Panitia Pembina K-3, Tentang Kecelakaan, Kewajiban dan Hak Tenaga Kerja, Kewajiban Memasuki Tempat Kerja, Kewajiban Pengurus dan Ketentuan Penutup (Ancaman Pidana). Inti dari UU ini adalah, Ruang lingkup pelaksanaan K-3 ditentukan oleh 3 unsur:
Adanya Tempat Kerja untuk keperluan suatu usaha,
Adanya Tenaga Kerja yang bekerja di sana
Adanya bahaya kerja di tempat itu.
Dalam Penjelasan UU No. 1 tahun 1970 pasal 1 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2918, tidak hanya bidang Usaha bermotif Ekonomi tetapi Usaha yang bermotif sosial pun (usaha Rekreasi, Rumah Sakit, dll) yang menggunakan Instalasi Listrik dan atau Mekanik, juga terdapat bahaya (potensi bahaya tersetrum, korsleting dan kebakaran dari Listrik dan peralatan Mesin lainnya).
Kedua, UU No. 21 tahun 2003 tentang Pengesahan ILO Convention No. 81 Concerning Labour Inspection in Industry and Commerce (yang mana disahkan 19 Juli 1947). Saat ini, telah 137 negara (lebih dari 70%) Anggota ILO meratifikasi (menyetujui dan memberikan sanksi formal) ke dalam Undang-Undang, termasuk Indonesia (sumber: www.ILO.org). Ada 4 alasan Indonesia meratifikasi ILO Convention No. 81 ini, salah satunya adalah point 3 yaitu baik UU No. 3 Tahun 1951 dan UU No. 1 Tahun 1970 keduanya secara eksplisit belum mengatur Kemandirian profesi Pengawas Ketenagakerjaan serta Supervisi tingkat pusat (yang diatur dalam pasal 4 dan pasal 6 Konvensi tersebut) – sumber dari Tambahan Lembaran Negara RI No. 4309.
Ketiga, UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, khususnya Paragraf 5 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja, pasal 86 dan 87. Pasal 86 ayat 1berbunyi: “Setiap Pekerja/ Buruh mempunyai Hak untuk memperoleh perlindungan atas (a) Keselamatan dan Kesehatan Kerja.”
Aspek Ekonominya adalah Pasal 86 ayat 2: ”Untuk melindungi keselamatan Pekerja/ Buruh guna mewujudkan produktivitas kerja yang optimal diselenggarakan upaya Keselamatan dan Kesehatan Kerja.”
Sedangkan Kewajiban penerapannya ada dalam pasal 87: “Setiap Perusahaan wajib menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang terintegrasi dengan Sistem Manajemen Perusahaan.”
Keempat, Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen K3. Dalam Permenakertrans yang terdiri dari 10 bab dan 12 pasal ini, berfungsi sebagai Pedoman Penerapan Sistem Manajemen K-3 (SMK3), mirip OHSAS 18001 di Amerika atau BS 8800 di Inggris.

10 komentar:

  1. Tulisan yang bagus :D. Silahkan berkunjung ke blog saya :). Terima kasih.

    Salam blogger

    BalasHapus
  2. Artikel yang sangat bermanfaat, Terima Kasih

    dari Sos Hartindo | 031 70000 505

    BalasHapus
  3. Kebetulan saya ergonomics dan human factors engineer masih related to K3

    Monggo visit blog saya http://ergofit.blogspot.com/

    BalasHapus
  4. saya agak bingung kenapa di setiap lowongan HSE, background pendidikan yang dibutuhkan hampir selalu K3/Kesmas, padahal menurut saya background engineering juga tepat, namun seandainya ada lowongan untuk HSE dari engineering pun seringnya hanya terbatas untuk teknik kimia dan mesin, padahal ada satu cabang teknik yang mempunyai spesialisasi khusus untuk safety and health yakni industrial engineering / teknik industri termasuk safety engineering, berikut penjelasannya:
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/04/hubungan-ergonomi-dan-departemen-hse.html
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/11/safety-engineering-teknik-keselamatan.html
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/09/occupational-health-and-safety-officer.html
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/09/safety-officer.html

    Salam HSE ^_^

    BalasHapus
  5. Salam Safety First,
    Thanks infonya ya^_^

    BalasHapus
  6. goog, lanjutkan postingnya. Tidak akan sia2 semakin banyak yang bava semakin berpahala dan berguna bagi kemanusiaan.

    BalasHapus
  7. untuk materi K3 smk simak sjah disini gan Ibtadago.blogspot.com

    BalasHapus
  8. saya agak bingung kenapa di setiap lowongan HSE, background pendidikan yang dibutuhkan hampir selalu K3/Kesmas, padahal menurut saya background engineering juga tepat, namun seandainya ada lowongan untuk HSE dari engineering pun seringnya hanya terbatas untuk teknik kimia dan mesin, padahal ada satu cabang teknik yang mempunyai spesialisasi khusus untuk safety and health yakni industrial engineering / teknik industri termasuk safety engineering, berikut penjelasannya:
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/04/hubungan-ergonomi-dan-departemen-hse.html
    http://ergonomi-fit.blogspot.com/2011/11/safety-engineering-teknik-keselamatan.html

    BalasHapus